Rabu, 15 Juni 2011

GAMBAR DAN TEKNIK KEMPO
















  











Shorinji Kempo

Sikap untuk pelatihan (Shorinji Kempo)

Kyakka Shoko - Renungkan pada diri sendiriSecara harfiah "bersinar terang di mana Anda berdiri", ini berhubungan dengan persiapan sendiri untuk melatih. Merefleksikan diri mengekspos karakter seseorang untuk penilaian, membantu memfokuskan jalan perbaikan diri. Mempersiapkan diri untuk pelatihan dengan mengamati praktek sederhana (seperti melepas sepatu seseorang sebelum memasuki dojo) dan kesopanan (seperti gassho rei) terbuka Anda sampai mempelajari lebih lanjut


Gassho Rei - Menghormati orang lain

Seperti banyak seni bela diri lainnya, Shorinji Kempo mempekerjakan kebijakan menunjukkan mendukung saling menghormati, kita gunakan gassho rei, bergabung dengan telapak tangan di depan wajah dengan siku mengarah keluar. Kita mulai dan berakhir interaksi kita dengan sesama kenshi dojo dan dengan gassho rei. Ini mungkin mengungkapkan tekad kami untuk melatih dengan semangat yang benar, atau mungkin resolusi untuk melatih dengan mitra kami dengan cara menguntungkan kedua. Kehalusan samping, gassho rei mewakili kepatuhan kami kepada cita-cita Shorinji Kempo.Samu(bersih bersih) - Jangan iri pekerjaan yang diperlukan













Contoh paling jelas dari Samu di dojo adalah pembersihan lantai sebelum pelatihan. Penting adalah bahwa ini bukan tulang bagi anggota junior: siapa pun yang pertama di dojo harus menetapkan tentang tugas ini. Tidak ada tingkat senioritas di mana orang harus mengabaikan dasar-dasar penting dari peradaban. Kami menjaga keluar kemasan menghormati tempat di mana kita melatih, dan juga mempertimbangkan orang dengan siapa kita melatih (tidak ada yang suka kaki kotor!).
Kesiapan untuk belajarJorok melakukan tidak membuat untuk pelatihan produktif. Ada berbagai akal sehat praktek di Shorinji Kempo untuk menunjukkan kesiapan kita untuk belajar: tepat waktu untuk sesi itu, affording terhadap sesama kenshi, mencoba memahami apa yang guru kita katakan kita, menjaga kita pelatihan seragam (Dogi) bersih, berdiri di kesshu (tangan menggenggam, kiri atas kanan, istirahat tepat di bawah ikat pinggang, dengan tumit bersama-sama dan kaki sedikit ternyata) bila tidak Kamae (sikap pertempuran), kesantunan, dll Motivasi berasal dari etika tradisional Jepang, namun ini bukan asing ke dunia modern - dojo menetapkan tempat pelatihan yang aman dan bermanfaat melalui sikap yang benar dari anggotanya. Mengamati formalitas ini membantu disiplin pikiran untuk lebih mudah menerima teknik fisik, pada saat yang sama kenikmatan tentu tidak dihalangi oleh kesopanan - pelatihan harus selalu menyenangkan.

Enam karakteristik Shorinji Kempo

Ken Zen Ichinyo- Berkelahi dan Bersemedi dalam 1 TubuhMendasar dalam Shorinji Kempo adalah bahwa pikiran dan tubuh tidak dilatih secara terpisah. Setiap sesi mencakup baik pelatihan fisik dan filosofi, dan grading setiap juga menuntut pemahaman dan kompetensi di kedua. Jika salah satu diabaikan, praktisi akan gagal untuk menjadi bulat manusia. Karakteristik ini juga dapat disebut "kesatuan ken dan zen".Riki Ai Funi - Kekuatan dan Cinta Berdiri Bersama (Keharmonisan kekuatan dan Kasih sayang)Mahasiswa Shorinji Kempo belajar perlunya keseimbangan antara kekuatan fisik dan kasih sayang. Kekuatan tanpa cinta adalah kekerasan; kekuatan cinta tanpa hiasan belaka. Untuk membuat efek seseorang di dunia baik yang efektif dan bermakna, keduanya diperlukan.

Shushu Koju - Bertahan Diutamakan, Menyerang Menyesuaikan .
Shorinji Kempo bukanlah sebuah sistem untuk menyerang dan mengalahkan. Menggunakan pengetahuan Anda tentang seni bela diri untuk menyakiti, mengintimidasi atau menggertak salah secara moral dan hukum. Pertahanan memberikan keunggulan teknis atas penyerang Anda memungkinkan Anda untuk mengeksploitasi kelemahan mereka dan memberikan peluang serangan mereka. Selain itu ada alasan-alasan moral dan hukum mengapa Anda tidak harus menyerang seseorang pertama. Tujuannya harus selalu untuk mencegah konflik, tidak pernah menghasut, dan teknik fisik yang diperlukan sebagai pilihan terakhir untuk diplomasi dan akal sehat - tidak pernah menganggap bahwa pelatihan memungkinkan Anda ceroboh untuk naik ke provokasi pada keyakinan bahwa Anda akan berhasil dalam melawan.

Fusatsu Katsujin - Tidak Membunuh tetapi Membangkitkan. (Lindungi Orang Tanpa Cedera)
Shorinji Kempo tidak dirancang untuk menyebabkan cedera pada diri sendiri atau penyerang Anda. Teknik-teknik pertahanan diri dirancang untuk menyebabkan penyerang Anda akan kehilangan untuk melawan, tanpa merusak tulang atau jenis lain yang menyebabkan kerusakan, dan idealnya tanpa memar. Hal ini dicapai melalui dua proses dasar: pertama kita menyerang poin penting ini, jadi serangan kami tidak perlu menyampaikan menghancurkan kekuasaan; kedua Shorinji Kempo mengakui nilai dalam serangan cepat daripada serangan yang kuat. Shorinji Kempo dirancang untuk melindungi diri sendiri atau orang lain, bukan untuk menghakimi dan menghukum penyerang. Setelah Anda melakukan apa yang diperlukan untuk melindungi diri, tindakan lebih lanjut terhadap penyerang Anda adalah sebagai salah karena serangan mereka pada Anda.

Goju Ittai- Teknik Keras dan Lembut adalah Kesatuan.
Shorinji Kempo teknik dapat diklasifikasikan sebagai goho (keras) atau Juho (lunak), masing-masing yang relevan tergantung pada sifat serangan. Belajar untuk menggabungkan mereka dalam sebuah sistem yang dinamis menciptakan sumber secara signifikan lebih efektif untuk pertahanan diri. Selain itu, studi lebih dekat menunjukkan bahwa terdapat elemen lunak dan keras dalam semua teknik (berpikir bagaimana ini berlaku untuk teknik yang Anda tahu).


Kumite Shutai- Berpasangan Diutamakan.
Paduan mengajarkan pelatihan teknik kontrol, yang benar dan kasih sayang. Teknik Tidak dapat dipelajari tanpa bantuan dari mitra, seperti jarak waktu, benar dan aplikasi tidak bisa dipelajari sendiri (perhatikan bahwa dalam kontras dasar-dasar, kihon, hanya bisa dipelajari secara individual). menghubungi Cahaya memastikan realisme saat mengajar kontrol dan menjaga keselamatan. Terlepas dari perbedaan dalam keterampilan dan pengalaman, mitra selalu dapat saling membantu dan belajar bersama-sama karena setiap orang berbeda dan menyajikan masalah-masalah baru yang dapat diubah menjadi kesempatan belajar.

Filsafat Kempo

Filsafat adalah bagian mendasar dari Shorinji Kempo, dan diperlukan untuk setiap grading. Shorinji Kempo dapat dianggap sebagai perwujudan fisik dari Kongo Zen, campuran wawasan Buddhisme dan Kaiso's, percaya bahwa puncak prestasi duniawi terletak pada individu, dan bukan sebagai daftar prestasi di dunia, bahwa menjadi subjek untuk mode dan pendapat dengan cara yang menghalangi gagasan kebesaran sejati. Ini adalah reformulasi dari warisan kepercayaan kuno dan etiket untuk dunia modern. Shorinji Kempo bertujuan untuk mengembangkan mereka yang berlatih menjadi pemimpin suara yang memiliki temperamen untuk bertindak dengan belas kasih dan keadilan ditambah dengan kekuatan untuk mempromosikan hak dan menundukkan salah. Dengan mengembangkan individu, sebuah masyarakat yang ideal bisa dibawa.Shorinji Kempo adalah non-kompetitif - kita melatih untuk mengembangkan satu sama lain, tidak mengalahkan satu sama lain. Teknik yang dirancang untuk merebut akan seorang penyerang untuk memerangi, tidak cedera atau kerusakan padanya. Shorinji Kempo lebih dari teknik fisik, namun; ia menjelaskan cara berpikir dan bertindak selaras dengan keadilan dan rasa hormat. Ini adalah tentang hidup setengah untuk diri sendiri, dan setengah bagi orang lain.

* Dokun (prinsip dasar)
* Enam karakteristik Shorinji Kempo
* Kunci sikap untuk pelatihan
* Cara belajar Shorinji Kempo



DokunDokun adalah suatu bagian teks dibacakan di setiap sesi, pernyataan tentang prinsip-prinsip dan karakteristik dari pelatihan kami. Teks lengkap di bawah:

Seiku

1. Mengandalkan diri sendiri dan tidak pada orang lain. Tidak ada yang dapat diandalkan seperti Anda sendiri juga disiplin diri.
2. Dengan melakukan kejahatan Anda menajiskan diri sendiri. Dengan menghindari kejahatan Anda mencapai kemurnian.Seigan

1. Dalam memperoleh seni ini kami berjanji untuk menghormati pendiri kami dan tidak mengkhianati tuan kita, untuk menghormati orang tua kita dan tidak sedikit kaum muda. Sebagai kawan, kami berjanji untuk saling membantu dan bekerja sama untuk pemenuhan ajaran-ajaran ini.
2. Kami berjanji untuk meninggalkan masa lalu kita samping dan mengabdikan diri untuk menguasai seni segamblang dan naif sebagai bayi.
3. Kami berjanji untuk tidak pernah melakukan seni kami untuk alasan egois, tetapi untuk kepentingan seluruh umat manusia.Shinjo

1. Kita bersyukur bahwa kita diberkahi dengan jiwa kita dari Dharma dan tubuh kita dari orang tua kita. Kami bertekad untuk melakukan segala upaya untuk mengembalikan berkah mereka.
2. Kami mencintai negeri kami dan menentukan untuk memperbaiki kesejahteraan rakyat kita.
3. Kami mencintai keadilan, kemanusiaan hormat, amati sopan santun, menjaga perdamaian dan Penentuan benar dan berani.
4. Kami berusaha untuk menguasai seni dan disiplin tubuh dan jiwa. Kami mencintai kawan-kawan kita dan membantu satu sama lain. Kami bekerja sama dan berusaha untuk mendirikan sebuah dunia yang ideal.

Shorinji Kempo Technical Pages Pressure Point Diagrams

Arms - Pressure Points on the Inside and Outside

Legs - Pressure Points on the Front and Back

Head - Pressure Points on Head and Face

Torso - Pressure Points on the Trunk

Torso - Pressure Points on the Back

Bela Diri Shorinji Kempo Suatu Sistem Pembelajaran Pengembangan Sumber Daya Manusia






Pada tahun 1928 seorang tentara Jepang bernama So Doshin dikirim ke Tiongkok dalam pasukan ekspedisi tentara Jepang ke Manchuria. Pemuda So Doshin tidak sepaham dengan tidakan Jepang menjajah Negara lain. Lalu ia melarikan dri dari pasukannya. Dalam pengembaraannya, ia bertemu dengan seorang pendeta budha yang membawanya ke Kuil Shiauw Liem Sie.

Setelah sekian lama berlatih, So Doshin diberi penghormatan tertinggi menjadi maha guru ke-21 dan diperbolehkan meninggalkan Kuil Shorinji untuk meneruskan ajaran Siu Lim Kun Pai Fu atau Shorinji Kempo dalam ejaan Jepangnya.

Pemuda So Dhosin memiliki impian membangun Jepang dari kehancuran akibat Perang Dunia II. Beliau meliatih murid-muridnya dengan disiplin yang keras. Namun di balik gemblengan fisik yang keras beliau menempatkan bela diri ini sebagai pengayom hati da jiwa dengan penuh rasa damai dan welas asih bagi para muridnya.

Kenapa Bela Diri Shorinji Kempo merupakan suatu sistem pembelajaran pengembangan sumber daya manusia?

Metode Latihan

Dalam berlatih Bela Diri Shornji Kempo ada 2 proses latihan yang dilakukan secara bersamaan, yaitu gerak fisik melakukan teknik-teknik bela diri Kempo dan olah fikir untuk memahami logika gerakan teknik bela dirinya. Teknik dalam Bela Diri Kempo merupakan gabungan teknik keras : pukulan, tendangan, tangkisan yang disebut Goho dan teknik lunak : kuncian, bantingan, lipatan yang disebut Juho. Kedua teknik di atas harus dilatih secara bersama-sama dan tidaka boleh secara terpisah.

Teknik Bela Dirinya

Teknik bela dirinya diciptakan oleh Pendeta Budha yang bernama Tatmo Cowsu. Tujuan Bela diri Kempo diciptakan pada masa itu adalah untuk melatih para biksu sehinggan mampu menyebarkan agama budha pada saat tu dengan tantangan yang dihadapi baik dari kondisi alam maupun manusianya. Di dalam falsafah Bela Diri Kempo tedapat ajaran : Fusatsu Katsuji, yakni dilarang membunuh tapi memperlakukan secara manusiawi. Teknik bela Diri Kempo mengutamakan bertahan dan menyerangnya disesuaikan. Bila musuh bias dikalahkan dengan teknik kuncian saja, maka tidak harus menggunakan teknik keras, pukulan atau tendangan.

Sistem Ujian Kenaikan Tingkat

Ada 2 hal yang diujikan dalam ujian kenaikan tingkat, yakni ujian teori dan ujian praktek. Ujian praktek adalah menguji ketrampilan fisik seorang kenshi (atlet Kempo). Sedangkan ujian teori untuk menguji pemahaman dan logika dari teknik Bela Diri Kempo serta memahami sejarah dan falsafah bela Diri Kempo. Sehingga seorang kenshi tidak semata-mata hanya menjadi seorang jagoan bela diri saja.

Latihan Kepemimpinan Organisasi

Seorang kenshi selain mahir/menguasai teknik Bela Diri Kempo juga harus memiliki ketrampilan manajerial. Mereka tidak boleh semata-mata mengikuti latihan hanya untuk menguasai teknik bela dirinya. Jadi, seorang kenshi juga dipersiapkan untuk menjadi pengurus dan asisten/pelatih dojo tanpa kecuali di mana hal ini secara tidak langsung memberikan pengalaman berorganisasi dan latihan kepemimpinan.

Tujuan Akhir
Pembelajaran dalam Bela Diri Kempo menyentuh beberapa aspek, yaitu Aspek Fisik, untuk kebugaran dan menjada kesehatan tubuh, Aspek Metal, untuk membangun karakter pribadi yang rendah hati dan berjiwa sportif, dan Aspek Kepemimpinan, di mana setiap kenshi sejak dini dididik dan dipersiapakan untuk mengembangkan kemampuan memimpin yang ada dalam dirinya.

Referensi Teknik (San Kyu - Dan Sho)




Technique

Family

Level




Niou Ken (Nio Ken)
3rd (San) Kyu
Kongou Ken (Kongo Ken)
3rd (San) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
3rd (San) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
3rd (San) Kyu
Sangou Ken (Sango Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
3rd (San) Kyu
Tennou Ken (Tenno Ken)
3rd (San) Kyu
Ukemi
3rd (San) Kyu
Ukemi
3rd (San) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
3rd (San) Kyu
Sangou Ken (Sango Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
3rd (San) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
3rd (San) Kyu
Tan En Houkei
3rd (San) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
2ed (Ni) Kyu
Byakuren Ken
2ed (Ni) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
2ed (Ni) Kyu
Sangou Ken (Sango Ken)
2ed (Ni) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
2ed (Ni) Kyu
Sangou Ken (Sango Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
2ed (Ni) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
2ed (Ni) Kyu
Byakuren Ken
2ed (Ni) Kyu
Tan En Houkei
2ed (Ni) Kyu
Tan En Houkei
2ed (Ni) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
1st (Ie) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
1st (Ie) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
1st (Ie) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
1st (Ie) Kyu
Niou Ken (Nio Ken)
1st (Ie) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Ie) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Ie) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Ie) Kyu
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Ie) Kyu
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
1st (Ie) Kyu
Rakan Ken
1st (Ie) Kyu
Rakan Ken
1st (Ie) Kyu
Rakan Ken
1st (Ie) Kyu
Rakan Ken
1st (Ie) Kyu
Rakan Ken
1st (Ie) Kyu
Rakan Ken
1st (Ie) Kyu
Rakan Ken
1st (Ie) Kyu
Tan En Houkei
1st (Ie) Kyu
Tan En Houkei
1st (Ie) Kyu
Tan En Houkei
1st (Ie) Kyu
Sangou Ken (Sango Ken)
1st (Sho) Dan
Tennou Ken (Tenno Ken)
1st (Sho) Dan
Tennou Ken (Tenno Ken)
1st (Sho) Dan
Tennou Ken (Tenno Ken)
1st (Sho) Dan
Kakuritsu Ken
1st (Sho) Dan
Kakuritsu Ken
1st (Sho) Dan
Kakuritsu Ken
1st (Sho) Dan
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuou Ken (Ryuo Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
1st (Sho) Dan
Ryuuka Ken (Ryuka Ken)
1st (Sho) Dan
Mae tenbin gatame
Kongou Ken (Kongo Ken)
1st (Sho) Dan
Kongou Ken (Kongo Ken)
1st (Sho) Dan
Tan En Houkei
1st (Sho) Dan
Tan En Houkei
1st (Sho) Dan
Tan En Houkei
1st (Sho) Dan



saya ambil dari : http://www.its.caltech.edu/~shorinji/techniques.htm

Shorinji kempo

Shorinji kempo berasal daripada perkataan sho = hutan, rin = bambu, ji = kuil, ken = aturan. Kalau kempo bermakna "jalan hidup", erti ini merupakan penjelasan dari sempai saya yang pernah ke Jepang.
"KASIH SAYANG TANPA KEKUATAN ADALAH KELEMAHAN"
"KEKUATAN TANPA KASIH SAYANG ADALAH KEZALIMAN"
(DOKTRIN SHORINJI KEMPO)

Kempo dan Budhisme

Sekilas orang berkesimpulan bahwa bela diri Kempo berasal dari daratan China. Anggapan ini tidaklah semuanya benar. Kira-kira tahun 550 SM, pendeta Buddha yang ke-28, iaitu Dharma Taishi, pindah dari tempat tinggalnya di Baramon, India ke daratan China. Beliau menetap di sebuah kuil yang bernama Siau Liem Sie atau dikenali dengan nama Shorinji yang terletak di pripinsi Kwa - Nam. Dalam perjalanannya dan pengembaraannya Dharma Taishi menyebarkan ajaran agama Budha. Tidak sedikit tantangan, ancaman dan hinaan yang dialaminya, bahkan nyaris merenggut jiwanya. Dari pengalaman-pengalaman timbulah anggapan dalam dirinya bahwa seorang calon Bikshu sebaiknya juga melatih ketahanan jasmaninya, disamping membersihkan rohaninya untuk mencapai nirwana setelah bersemedi. Dalam ajaran agama Budha, dikatakan bahwa hidup itu berasal dari "kosong" atau "tiada". Namun oleh Dharma Taishi dilengkapinya, bahwa tiada gunanya menjadi "kosong" atau "tiada" atau "suci" jika tidak bisa membela sesama manusia yang ditimpa kemalangan. Selama di India, Dharma Taishi pernah belajar indo Kempo (silat India), karena banyaknya tantangan yang dihadapi dalam pengembaraannya di Cina maka ia mempelajari pula berbagai aliran silat China Kuno. Selama bertapa 9 tahun ia bertekad menyusun ilmu mempertahankan diri dan dimaksukkan sebagai syarat dan mata pelajaran bagi calon pendeta Budha. Sejak itu ilmu beladiri yang ditemukannya telah menjadi sebagian pendidikan keagamaan pada Zen Budhisme. Dharma tetap beranggapan bahwa semua pengikutnya haruslah berfisik kuat guna melanjutkan usaha menyebarluaskan ajaran agama Budha yang cukup berat itu. Dalam ceritera klasik Cina, sering dijumpai nama Tatmo Cowsu. Nama ini tidak lain yang dimaksud adalah Dharma Taishi sendiri, yang mencipatakan seni beladiri Shorinji Kempo atau Siauw Liem Sie Kung Fu.

Falsafah Kempo

Karena seni bela diri kempo waktu itu menjadi sebagian dari latihan bagi para calon Bikshu, dengan sendirinya ilmu itu harus mempunyai dasar falsafah yang kuat. Dengan dilandasi agama Budha, yaitu membunuh dan menyakiti, maka semua KENSHI (pemain Kempo) dilarang menyerang terlebih dahulu sebelum diserang. Hal ini menjadi doktrin Kempo, bahwa "perangilah dirimu sendiri seblum memerangi orang lain". Berdasarkan doktrin ini mempengaruhi pula susunan beladiri ini, sehingga gerakan teknik selalu dimulai dengan mengelak/menangkis serangan dahulu, baru kemudian membalas. Selanjutnya disesuaikan menurut kebutuhan yakni menurut keadaan serangan lawan. Dharma selalu mengajarkan bahwa disamping dilarang menyerang juga tidak selalu setiap serangan dibalas dengan kekerasan. Sehingga dalam ilmu Kempo itu lahirlah apa yang berbentuk mengelak saja. Cukup menekukkan bagian-bagian badan lawan, kemudian mengunci dan bila terpaksa barulah dilakukan penghancuran titik-titik lemah lawan, berupa tendangan, sikutan, pukulan dan sebagainya. Bentuk yang pertama dikenal sebagai JUHO dan yang berikutnya sebagai GOHO. Setiap kenshi diharuskan menguasai teknik GOHO (keras) dan JUHO (lunak), artinya tidak dibenarkan apabila hanya mementingkan pukulan dan tendangan saja dengan melupakan bantingan dan lipatan-lipatan.

Akibat Perang Boxer

Shorinji kempo sendiri mengalami perkembangan pesat di daratan Cina. Pengikutnya semakin banyak dan pengaruhnya semakin besar dalam masyarakat Cina. Di tahun 1900 - 1901, di Cina meletus perlawanan rakyat menentang masuknya Kolonialisme Barat. Pemberontakan di awal abad ke 20 itu akhirnya menjadi gerakan nasional yang disokong Ratu Tze Shi, yang juga ingin membersihkan tanah airnya dari penjajahan Barat. Kolonalisme Barat akhirnya dapat mematahkan perlawanan rakyat Cina dengan menggunakan peralatan perang mutakhir. Sementara rakyat Cina kebanyakan hanya melawan dengna mengandalkan tangan dan kaki saja. perang yang menelan jutaan korban itu terkenal dengan sebutan "Perang Boxer". Penjajah mengejar dan membunuh pengikut Dharma Taishi, organisasinya dilarang, kuil-kuil Shorinji Kempo dirusak, dibakar dan dihancurkan. Bikshu-bikshu yang sempat meloloskan diri ke arah timur dan selatan, lalu mengajarkan aliran Shorinji Kempo kepada pedagang-pedagang dari Okinawan, Taiwan dan Muangthai. Karena tidak teroganisasinya kesatuan, maka penyebaran Shorinji Kempo mulai membentuk seni bela diri baru. Mereka melarikan diri ke Muangthai dengan hanya menguasai teknik GOHO (memukul, menendang dan menangkis) mempengaruhi perkembangan bela diri yang ada di negeri tersebut. Munculah apa disebut Thai Boxing. Ajaran Shorinji Kempo, terutama teknik GOHO, juga mempengaruhi seni bela diri yang ada di Okinawa, Jepun. Maka di Okinawa timbullah seni bela diri yang dinamakan OKINANAWATE yang kemudian dkenal dengan nama KARATE. Mereka yang melarikan diri ke pulau-pulau Jepun lainnya dan menguasai teknik JUHO (lunak) juga mempengaruhi seni bela diri yang ada di daerah-daerah tersebut. Kemudian muncullah seni bela diri JU-JIT-SU, Ju berarti halus-lenting dan fleksibel. Disamping itu lahir pula seni bela diri AIKIDO dan JUDO. Setelah menghilang beberapa waktu lamanya, kempo mulai bangkit kembali setelah perang dunia II, aliran-aliran seni bela diri lainnya tetap bersumber dari Shorinji Kempo sebagai aliran seni beladiri yang tertua.

Perkembangan Kempo Selepas Perang Dunia II

Shorinji Kempo baru bangkit kembali di Jepun setelah usainya Perang Dunia II. Dalam waktu yang relatif singkat seni bela diri ini menyebar luas, bukan saja di Jepun tetapi diseluruh dunia. Seorang pemuda Jepun yang bernama SO DOSHIN dikirim ke Cina dalam pasukan ekspedisi tentara Jepun ke Manchuria pada tahun 1928. Tetapi ia tidak sepaham dengan cara-cara penjajahan Jepun, kemudian melarikan diri dari induk pasukannya dan mengembara di daratan Cina. Dalam pengembaraannya ia bertemu dengan pendeta Budha dan akhirnya ia dibawa ke kuil Siaw Liem Sie, yang sudah diperbaiki oleh penerus-penerus Dharma Taishi. Di kuil ini Sho Dosin mempelajari ilmu Shorinji Kempo langsung dibawah asuhan Mahaguru (silang) ke-20 yaitu WEN TAY SUN. Karena kesetiaannya dan penguasaannya yang sempurna terhadap Shorinji Kempo, maka So DosHin diberi penghargaan tertinggi menjadi Maha Guru ke - 21 dan ia memperoleh ijin untuk meninggalkan kuil Shorinji untuk meneruskan ajarannya di daratan Jepun. Tahun 1945, Sho Dosin kembali ke Jepun dan membuka DOJO (tempat latihan) tersendiri. Ia memilih kota TODATSU, yang terletak di propinsi Kagawa di pulau Shikoku, yang kemudian terkenal sebagia pusat Shorinji Kempo. Banyak sekali yang datang ke DOJOnya untuk menjadimurid di sana, bukan saja dari daerah sekitarnya tetapi juga dari daerah-daerah lainnya, bahkan dari luar Jepun (terutama mahasiswa asing yang belajar di Jepun). So Doshin menggembleng murid-muridnya dengan disiplin yang keras seperti yang dialaminya sendiri. Namun di balik penggemlengan fisik dan mental itu, Guru Besar Shorinji Kempo ini tetap menempatkan seni beladiri ini sebagia pengayom hati dan jiwa dengan penuh rasa damai dan welas asih bagi para pengikutnya. Sebab itulah lambang organisasi Shorinji Kempo menggunakan lambang agama Budha, yaitu "Manji" , semacam tanda swastika yang berputar ke kiri, yang berarti "kasih sayang dan kekuatan" yang sesuai dengan doktrin Shorinji. Dalam tindakan sehari-hari sering diartikan sebagai berikut : "Dimana ada kekuatan harus ada kebijaksanaan dan kebijaksanaan harus disertai kebijaksanaan"
 
 
SUMBER :http://reskykenshi.blogspot.com/2010/12/shorinji-kempo.html

7 komentar:

fika mengatakan...

Osshh.. Benar-benar lengkap. Trimakasih sempai.

Panti Suhartono mengatakan...

saya rasa Kempo lah beladiri yang terlengkap dengan segala tehniknya yg terdiri dari GOHO & YUHO maju terus Kempo, Jaya Kempo

Panti Suhartono mengatakan...

Kepada para Sensei, Sempai dan Kenshi di seluruh Indonesia terus kembangkan dan majukan Kempo agar masuk dalam segala lini.

Mardi Yusuf mengatakan...

saya ingin belajar sebagai olah raga, domisili di jatiwaringin. usia tidak muda lagi dan mempunyai waktu hanya sabtu dan minggu pagi

faruq al farizi mengatakan...

terima kasih atas penjelasanya sangat lengkap osshh simpai

exo apriel mengatakan...

Ossh Senpai, Saya kenshi dari Aceh Barat. Info dan penjelasannya benar-benar mantap senpai, maju terus pokok'a untuk kempo indonesia :D

yt29w mengatakan...

hampir 25 tahun ,gak latihan..jadi pengen lagi.....